Cegah Meluasnya Kasus DBD, Dinkes OKU Lakukan Fogging Massal, Ini Sasaran Utamanya

Berita Utama, Ragam348 Dilihat
Kepala dinas Kesehatan Deddy Wijaya SKm memimpin kegiatan fogging massal. Foto : Herli Yansah

BATURAJA, KLIKOKU.ID – Pemerintah Kabupaten Ogan Kemering Ulu (OKU) Melalui Dinas Kesehatan melakukan fogging masal pada Selasa (23/1/2024). Hal itu dilakukan guna mencegah meluasnya penyebaran kasus suspeck Penyakit Demam Berdarah Dangue (DBD) yang saat ini terbilang tinggi diawal tahun 2024 ini.

Kegiatan itu dibuka langsung oleh Sekda OKU Darmawan Irianto di halaman kantor DPRD OKU dan dihadiri sejumlah pihak seperti Ketua TP PKK Kabupaten OKU, Dinas Kesehatan, Dinas Pendidikan, Camat Baturaja Timur, UPTD Puskesmas serta Lurah kemalaraja.

Saat di konfirmasi, Sekda OKU Darmawan Irianto mengatakan kegiatan fogging yang dilakukan merupakan bentuk keseriusan Pemkab OKU dalam menangani kasus DBD di Kabupaten OKU.

“Ini bentuk keseriusan Pemkab OKU dalam penanganan kasus DBD, Maka kita lakukan kegiatan fogging masal ini. Nantinya akan kita lakukan menyeluruh di kabupaten OKU. Namun saat ini kita lakukan bergilir dan di dahului oleh wilayah Kecamatan Baturaja Timur,” ungkap Sekda.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan OKU Deddy Wijaya Skm yang memimpin langsung kegiatan fogging itu mengatakan untuk saat ini pihaknya lebih memfokuskan fogging di ranah pendidikan. Utamanya diwilayah perkotaan dalam Kecamatan Baturaja Timur.

“Sasaran kita saat ini ada beberapa sekolah seperti SD 1, SD 2, SD 3, SD 4, SD 8, SD 11, SMPN 2, SMA Muhhamadiyah dan TK juga. Kita menggunakan 6 alat fogging dengan menerjunkan petugas dari UPTD Puskesmas,” ujar Deddy Wijaya.

Ruang belajar di salah satu sekolah di fogging untuk membasmi nyamuk DBD

Deddy menjelaskan saat ini pihaknya telah menerima laporan untuk kasus DBD di Kabupaten OKU tercatat sudah berada di angka 50 kasus dengan angka kematian 1 orang. Hal itu lah yang mendorong pihaknya untuk segera mengambil tindakan pencegahan meluasnya kasus DBD ini.

” Angkanya memang terbilang tinggi dan itu untuk bulan januari ini saja, namun kasus DBD ini bukan di OKU saja, bahkan di Sumsel ini. Nah makanya kita mengambil langkah pencegahan ini supaya bisa kita putus penyebarannya. Kenapa sasarannya yang pertama sekolah, karena di sinyalir peredaran nyamuk penyebab DBD ini banyak juga di sekolah dan memang nyamuk ini keluarnya di jam 9. 00 pagi atau jam 16.00 sore, dimana di jam itu banyak aktifitas belajar mengajar di sekolah,” jelasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan H topan Indra Fauzi mendukung upaya yang dilakukan dinas kesehatan Kabupaten OKU untuk mencegah meluasnya kasus DBD di OKU. untuk itu, agar upaya tersebut dapat maksimal, Dinas Pendidikan memberikan dispensasi kepada sekolah yang dilakukan fogging untuk belajar dirumah.

“Untuk hari ini, sekolah yang dilakukan fogging kita liburkan 1 hari. Supaya tidak mengganggu aktifitas dari Dinkes itu sendiri dan juga agar tidak membahayakan para siswa,” tukas Topan.(Lee)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *